Selasa, Februari 26, 2008

Tali Leher alias Dasi

Siapa sih yang sebenarnya bikin aturan pake tali leher ato biasa disebut dasi? Sampe sekarang aku belum tau apa fungsi daripada yang namanya dasi selain bikin aku susah nafas. Oiya lupa, waktu sekolah dulu kadang-kadang juga make dasi sebagai lap ingus.

Dan ternyata aku terjebak aturan harus pake dasi kalo tugas luar. “Maaf pak, sales dilarang masuk” begitulah kadang-kadang satpam menyapa, habisnya pake dasi naik motor. Aturan itu benar-benar menyiksa, lha wong masang kancing baju yang paling atas aja susah alias gak muat, maklumlah ukuran XXXL.

Sedangkan pekerjaanku yang jadi kusir dan kurir mengharuskanku blusukan keluar masuk kampung. Ke ke alas jati pake dasi, ke hutan sawit pake dasi, ke sungai barito pake dasi, ke rawa gambut pake dasi, aaaarrgh…

Mbok ya kita lebih percaya diri dengan budaya kita. India bisa bikin roket gak pake dasi, Iran bisa bikin nuklir gak pake dasi, katanya orang jepang pas musim panas juga gak pake dasi, orang bule yang kerja di bumi pertiwi juga jarang pake dasi. Mending kalo di negoro Londo yang bersalju, yang butuh baju rapat dan lehernya diikat biar hangat. Lha seperti kita yang hidup di negara tropis dengan hutan yang mulai habis, ya jelas sumuklah.

Beberapa waktu yang lalu SBY juga sering gembar-gembor tentang hemat energi, gak pake AC, gak pake lift, pake baju tahan sumuk. SBY kemana-mana juga sering pake baju batik lengan pendek, pantes, gagah, isis. Jadi kenapa harus pake dasi?

nb: efek samping pergi kelamaan gak pulang-pulang jadinya ngedumel pelan-pelan takut kedengeran ama yang ngasih ongkos jalan. Ke Batam tiga minggu gak boleh nyebrang, jadinya malah liat nyang aneh-aneh.

2 komentar:

Ani mengatakan...

Memang bidang kerjanya apa mas? Kalau di perusahaan manufacturing kayak kami, nggak ada seorangpun yg pakai dasi, mau direktur, mau GM, cuma pakai kemeja lengan panjang, that's all.

Gudang Kambing mengatakan...

Mas, tolong gambarnya dihilangkan, kalau boleh, biar ada kesan "siipppp" yang lebih mengarah ke pornografi-yang mungkin mencoreng muka kita sendiri. tq