Minggu, April 20, 2008

Super Brengsek di Jalan Raya

Mau tau siapa yang patut dianugerahi julukan Super Brengsek di Jalan Raya? Bukan sopir angkot, mikrolet, metromini, bahkan bajaj sekalipun. Ternyata yang paling pantas mendapat julukan terhormat itu adalah pengendara sepeda motor. Bener, ini adalah fakta setelah melihat, mengalami, dan tentu saja (sering) melakukan sendiri.

Angkot yang dituduh sebagai biang kemacetan karena sering berhenti mendadak dan ngetem pararel ternyata gak bisa 100% disalahkan. Sopir angkot ternyata sudah menjalankan SOP (Standar Operating Procedure) sesuai ketentuan hasil diklat mengemudi angkutan umum (bener ada gak sih?). Faktanya kelakuan sopir angkot di Jakarta, Bandung, Bogor, Makassar, Medan, Lombok, Kendari, Semarang, Surabaya dan di seluruh kota di Indonesia seragam!

Gak percaya kalo pengendara sepeda motor pantas mendapat sebutan itu? Nih buktinya:

  • Pengendara motor selalu nutup jalan meskipun gak muat, terutama motor yang mboncengin barang gede. Kalo bajaj, dia langsung minggir ngasih jalan setelah tau gak ada celah yang muat buat dirinya.
  • Pengendara motor seringkali gak tau secara persis ukuran bodi motornya, terutama yang dipasangi kotak barang dibelakangnya. Kalo belok ato nyalip kotaknya sering nyenggol orang lain, nyangkut spion mobil, bahkan jatuh terlepas setelah senggolan.
  • Pengendara motor suka menggunakan trotoar! Ini cuplikan obrolan pagi tadi yang terjadi antara pengendara motor dan pejalan kaki di trotoar sempit di jalan Sutan Syahrir Menteng:
kaki : turun!
motor : fxy#i@uxv$!*
kaki : turun!!
motor : y#i@uxv$!*fx (sambil buka kaca helm)
kaki : turun!!!
motor : i@uxv$!* fxy#
kaki : turun! Ini buat pejalan kaki.
motor : uxv$!* fxy#i@ (turun ke taman dan membiarkan pejalan kaki lewat)
kaki : bagaimana bangsa ini bisa beres kalo kelakuan orang2 kayak gitu!
  • Pengendara motor sering gak tau fungsi spion (kebanyakan di luar jawa). Kalo diklakson dari belakang bukannya ngelirik spion dan minggir, malah langsung noleh ke belakang.
  • Pengendara motor menyebabkan macet total pas hujan deras karena berteduh di bawah jembatan layang dan di terowongan bypass. Tapi bisa juga karena mobil mogok ding..
  • Pengendara motor gak mau ngasih kesempatan orang ato kendaraan lain nyebrang. Jadinya malah tambah macet karena dari dua arah sam-sama gak bisa jalan. Coba ngalah aja dikit kasih jalan untuk dua ato tiga orang nyebrang.

Tulisan ini didukung dengan data yang tidak akurat dan analisis subjektif dan independen. Hasilnya tentu saja boleh dipercaya ato tidak.

6 komentar:

namaku wendy mengatakan...

semua pengendara yg ngrasa tu jalan punya nenek moyang, yg gak ngerti tatib lalin hualaaah gak sopan kabeh, mo motor, angkot, mobil, bis, bajaj podo ae kl gak disiplin suka semena2! banyak lo mobil dsini juga pd gak mo ngalah, di jalan sempit aja ngebut, nglakson2 kaya orang kesetanan aja. mentang2 punya mobil gitu trs semena2?!! SIM-nya beli yah?!! loo.. loo.. koq jadi emosi geneee hehehe

ijal mengatakan...

hahaha.... jagoan banget tuuhhh nyuru motor turun...


setuju banget opininya..

kalo mobil vs motor = motor menang

kalo pejalan kaki vs motor = pejalan kaku yg menang

hehehe...

Gudang Kambing mengatakan...

Maaf ya. wah itu punya judul terlalu mengkultuskan. Kontroversi ini mungkin perlu mengubah judulnya.
saya lebih suka bersepeda motor ketimbang nyetir bunder mewah tapi lawas. Eh tapi ya jangan begitu dong, apalagi kang godhong jati jatra ini kan calon S-2. mbok judulnya dibuat lebih sopan sedikit. ben p[odo enak-e

widyaperwira mengatakan...

Emang terlalu banyak motor di Indonesia, terlalu banyak mobil di Indonesia..

perlu ada pengendalian tentang pembelian kendaraan2 bermotor, kalo gak di kendalikan bakal amburadul..

mental orang2nya masih kaget akan teknologi, jadi kadang2 gak menggunakan teknologi yang ada itu tepat guna dan efisien..

Gimson mengatakan...

ini pasti yg nulis juga sering bawa mobil .... hihihihihi

Rumi Rumsterr mengatakan...

Gue sebagai pejalan kaki dan selalu menggunakan transport umum setuju bahwa kebanyakan pengguna motor miskin attitude Ketika di jalan raya.

Artikel mas sangat bagus sekali dan merefleksikan fakta di jalan raya, bravo.

Saya sering sekali susah berjalan kaki akibat banyaknya motor yang melawan arah menggunakan trotoar.